Kenapa Microsoft Tidak Gunakan Visualisasi Lama ke Windows Media Player Yang Baru?

redaksiutama.com – NESABAMEDIA.COM – Tampilan visual yang dikirimkan dengan Windows Media Player 9 dan versi yang lebih awal dikembangkan oleh sebuah perusahaan bernama SoundSpectrum. Ketika Windows Media Player 10 dikirimkan, perusahaan itu telah dibeli oleh Apple, yang kini hasil kreasinya dimanfaatkan di iTunes.

Pengembang Microsoft saat itu dihadapkan pada pilihan untuk menyetujui pembayaran lisensi atau tidak, dengan mempertimbangkan hal tersebut apakah juga sepadan dengan biaya yang dikeluarkan. Jelas, mereka pun berpikir bahwa sudah waktunya untuk sesuatu yang baru, ketika Windows Media Player 10 dikirimkan.

Media Player yang baru lebih minimalis dalam hal desain, dengan beberapa kustomisasi seperti mengubah skin dari pemutar atau menambahkan visualisasi. Ini karena Microsoft telah memutuskan untuk membangun kembali Media Player dan menjadikannya lebih baik untuk para pengguna yang ingin mendengarkan musik namun tidak selalu melihat tampilan yang disajikan.

Tampilan tersebut pada awalnya didesain untuk orang-orang yang memiliki layar berukuran besar, namun kini karena kebanyakan orang memiliki layar TV atau monitor yang kecil, Microsoft memutuskan untuk mengecilkannya dengan software yang baru itu.

Banyak visualisasi yang anda lihat di Windows Media Player diterapkan sebagai plugin audio, yang juga disebut dengan DSP (Digital Signal Processors). Plugin merupakan bagian dari kode yang bisa digunakan aplikasi untuk membawa fungsi spesial. Dalam hal Windows Media Player, visualisasi menggunakan plugin untuk menghasilkan beragam pola berbasis audio yang disiarkan.

Arsitektur plugin didesain oleh Microsoft dan digunakan di semua versi Windows Media Player dan aplikasi Microsoft lainnya, seperti Media Center Edition (MCE). Faktanya, beberapa pembuat visualisasi dari pihak ketiga menulis sendiri DSP mereka untuk Windows Media Player.

Plugin memberikan pengembang banyak sekali fleksibilitas dalam hal apa yang bisa mereka lakukan dengan hasil karyanya. Misalnya, menciptakan sebuah program yang membutuhkan tambahan hardware atau kartu grafis yang unik.

Namun, dengan mengirimkan program mereka sebagai plugin, mereka bisa memastikan bahwa itu akan bisa bekerja dengan aplikasi apapun yang mendukung, dalam kasus ini, versi apapun dari Windows Media Player. Meskipun mungkin akan ada beberapa masalah kompatibilitas kecil antara versi yang berbeda.

Visualisasi di Windows Media Player telah ada selama bertahun-tahun. Mereka menjadi bagian dari software, jadi tidak ada alasan mengapa mereka harus tidak dimasukkan dalam versi Windows Media Player yang baru.

Beberapa di antaranya terlihat keren, dan bisa berjalan di banyak perangkat. Namun faktanya kebanyakan juga telah lawas, dan belum mendapatkan perubahan seiring berjalannya waktu. Meskipun Microsoft telah memperbarui visualisasi di pemutar musiknya, hal tersebut seperti sesuatu yang tidak lagi layak untuk dilakukan.

Itu bukan berarti Microsoft tidak mencoba menjadikannya lebih baik. Ini kemungkinkan karena perusahaan bisa saja menerapkan visualisasi yang baru di versi Windows Media Player yang akan datang.

EDITOR: MUCHAMMAD ZAKARIA

    Pernah menjadi jurnalis dan juga Social Media Manager di Merdeka.com selama lebih dari 2 tahun, sebelum akhirnya mengerjakan sejumlah proyek website yang dioptimasi dan dimonetisasi Google Adsense.

    Kini sedang aktif dalam pembuatan konten Youtube dokumenter bertema sosial serta menjadi penulis konten untuk sejumlah website.